Anda akan terkejut dengan pelatihan tingkat tinggi tim sepak bola di Eropa

Dalam 40 tahun karir John Rosenberg sebagai pelatih sepakbola, ia telah berhasil di setiap level. Dia adalah orang yang memiliki banyak bakat dan minat; John juga seorang penulis, penemu, penyiar radio, pengelana, dan banyak lagi. Namun, sepak bola adalah hasratnya dan ia telah menjadi salah satu pelatih sepakbola terbaik di Eropa. Dalam 16 musim pelatihannya di Eropa, ia telah mengumpulkan rekor 80% kemenangan sebagai pelatih dan koordinator klub di Jerman dan Italia. Dia meletakkan dasar untuk ini dengan karir kepelatihan perguruan tinggi yang sangat baik.

Tumbuh di Boston, John lulus dari Harvard dan kemudian meraih gelar MA dalam bidang Pendidikan dari Penn State, di mana ia memulai karir kepelatihannya selama 11 tahun di bawah pengawasan pelatih legendaris Penn State, Joe Paterno.

Musim-musim di bawah salah satu pelatih perguruan tinggi terhebat sepanjang masa mengajarnya banyak dengan ingatan yang akan bertahan selamanya. Sementara di Penn State, ia telah melatih dalam 11 pertandingan piala, termasuk dua pertandingan kejuaraan nasional. Pada tahun 1982, ia membantu Penn State memenangkan kejuaraan nasional pertamanya dengan mengalahkan University of Georgia (bersama Herschel Walker) di Sugar Bowl. Namun, ia mengakui bahwa salah satu pengalamannya yang paling memuaskan adalah berlatih melawan Dan Marino di pertandingan terakhir Marino di Pitt sebelum menuju ke Miami Dolphins bandar judi bola online.

“Saya melatih gelandang bertahan dan kami tertinggal 14-0 pada kuarter pertama di bawah serangan Marino,” kata Rosenberg. “Tetapi pelatih Paterno meyakinkan kami untuk tetap sabar dan mengikuti rencana kami, dan secara bertahap kami kembali ke permainan, menang dengan 48 hingga 14, sambil mengambil lima umpan dari Marino.”

Setelah Penn State, John mengambil alih sebagai pelatih kepala di Brown University pada tahun 1984 dan membawa mereka ke tiga musim berturut-turut, termasuk rekor 7-3 pada tahun 1987. Dia pergi pada tahun 1990 untuk mengejar minat lain. Pada 1994, ia diyakinkan untuk kembali ke pelatihan penuh waktu, kali ini di Eropa. Atas permintaan seorang teman lama, John menerima posisi pelatih Munich Thunder di Liga Sepak Bola Eropa yang baru dibentuk. Dia membimbing tim ke final kejuaraan musim pertama itu. Faktor utama adalah kemampuannya untuk menarik mantan bintang Notre Dame QB dan runner-up Heisman Tony Rice ke tim.

Sejak itu, ia telah kembali ke Eropa untuk melatih setiap musim, minus tiga. Dia menyukai gaya hidup yang memungkinkan dia menghabiskan lima atau enam bulan di rumah, yang berarti Boston dan Los Angeles, dan kemudian enam hingga tujuh bulan pelatihan di Eropa. Sebagai pelatih kepala, atau koordinator pertahanan tim mulai dari Cologne Crocodiles hingga Bergamo Lions, John berhasil mencapai final Jerman atau Italia hampir setiap tahun, minus tiga.

Salah satu permainannya yang paling berkesan adalah kejuaraan Jerman 2002 ketika, sebagai manajer Hamburg Blue Devils, ia memimpin tim dengan kejutan besar atas juara yang pernah menjadi juara Braunschweig Lions, yang tidak terkalahkan hingga pertandingan itu. Dia merancang perputaran yang luar biasa ketika dia mengambil alih komando Cowboys Munich pada 2007 setelah tim jatuh ke bawah Divisi 2 di Jerman. Dalam satu musim, ia mengubah tim 1-12 menjadi tim yang tak terkalahkan 14-0 pada tahun berikutnya, membawa tim ke divisi pertama lagi.

No comments yet

leave a comment

*

*

*