Industri Pertanian di AS: ‘Terpojok?

Terpojok

Jagung dan industri pertanian AS

Tidak ada tanaman lain yang mendominasi industri pertanian Amerika seperti jagung. Harga jagung tidak diragukan lagi adalah indeks terbaik dalam hal mengukur kesehatan industri pertanian AS. Penurunan harga jagung baru-baru ini telah berdampak secara signifikan terhadap semua perusahaan dan pemangku kepentingan dalam industri pertanian AS.

Garis Waktu Penurunan Harga Jagung:

Jika kita hati-hati menganalisis garis waktu harga jagung dari 2004 hingga 2010, kita dapat melihat bahwa pada tahun 2010-2011, itu rata-rata $ 6 / bushel atau lebih tinggi, sebagian besar karena tingginya permintaan dari industri etanol, selain pasar luar negeri. permintaan dari China. Tahun berikutnya, musim kering yang parah merusak tanaman dan harga melonjak menjadi lebih dari $ eight,31.

Perputaran itu terjadi pada tahun 2012-13 ketika tanaman bemper menyebabkan pasokan surplus dan harga jagung mengalami penurunan yang signifikan. Pada tahun 2014 harga pulih menjadi $ 5 untuk beberapa bulan, dan kemudian jatuh lagi karena tanaman bumper yang berlebihan pada tahun 2014. Perkiraan Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA) mengatakan bahwa harga mungkin tetap di bawah $ four setidaknya sampai akhir 2015 Distributor Beras.

Dampak pada pemain di AS Ag-industri:

Dampak Langsung terhadap Petani:

Di pasar US Ag, pendapatan jagung dan kedelai mencapai 50% dari pendapatan panen keseluruhan, dan penurunan harga jagung menjadi kurang dari $ four / bushel telah menyebabkan penurunan sebesar 26% ($ 129 hingga $ 95,eight miliar) di pertanian bersih AS pendapatan, untuk tahun 2014. Ini adalah pendapatan terendah yang tercatat sejak tahun 2010. Juga keuntungan sebenarnya bagi petani praktis dipotong sebesar 50% pada tahun 2014.

Dampak terhadap Produsen Peralatan Pertanian:

Kerugian kas petani telah secara drastis menyebabkan penurunan pembelian peralatan dan perlengkapan pertanian, seperti pupuk dan bibit. Akibatnya, kita dapat melihat penjualan perusahaan manufaktur peralatan pertanian terkemuka seperti John Deere, Arctic Cat, dan Caterpillar menurun tajam pada tahun yang sama. Ini telah memaksa banyak dari perusahaan-perusahaan ini untuk mengurangi ukuran kekuatan manufaktur mereka dan memberlakukan penutupan pabrik-pabrik musiman. Karena sebagian besar produsen peralatan di Mid-West beroperasi di pasar peralatan konstruksi juga, mereka mampu mengkompensasi dampak buruk, berkat dorongan nyata dalam industri konstruksi AS.

Dampak terhadap Perusahaan Benih:

Banyak penanam memutuskan untuk mengurangi lahan mereka untuk jagung, mengurangi permintaan benih dari perusahaan-perusahaan prime, seperti DuPont dan Monsanto. Sebagai alternatif, beberapa petani mengalihkan lahan mereka ke kedelai, di mana harga lebih menggembirakan.

Dampak terhadap Pemasok Daging:

Di sisi lain, kelebihan pasokan jagung berarti biaya pakan yang lebih rendah untuk pemasok daging seperti Tyson Meals dan Cargill. Namun, pakar industri mengatakan bahwa perlu waktu untuk dampaknya merembes ke bawah dan bagi konsumen untuk melihat produk daging tersedia dengan biaya lebih rendah di toko kelontong.

No comments yet

leave a comment

*

*

*